Ep.90 : Hati ini hanya rindu

 Assalamualaikum & salam sejahtera.


Dedikasi buat dia yang Permai panggil 'Abi'.

Permai ingin menulis ini sekian lama namun tak tahu bagaimana sepatutnya ia disampaikan.


P.E.R.M.A.I : Kalau jumpa, mulut Permai hanya akan diam tetapi otak ini bising dengan pelbagai kata. Hati ini hanya rindu.

Ep. 89 : Penulis kegemaran

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Hari ini permai nak bercerita tentang penulis yang permai sangat suka. Suka yang kalau mereka ada terbitkan buku baru, permai akan berusaha untuk dapatkannya. Cepat atau lambat. Oh, kena beritahu.. Senarai ini tidak mewakili ranking. Permai suka buah fikiran dan tulisan mereka. Itu sahaja.

#1 – Hasrizal Abdul Jamil

Sewaktu dalam program asasi, permai mendapat biasiswa. Tinggal di Kelantan dan mendapat biasiswa adalah kombinasi yang menjimatkan belanja. Justeru, setiap bulan Permai berani laburkan untuk membeli buku di SMO, Jaafar Rawas, Kedai Buku Nilam Puri pun ok. Ikut mana yang sempat. 2 tahun itu Permai melanggan majalah I sebagai bahan bacaan wajib selain Reader Digest. Di sinilah Permai berkenalan dengan Ustaz Hasrizal yang merupakan salah seorang kolumnis majalah i.

Rakan sebilik pernah bertanya “kenapa kau sanggup berhabis untuk majalah ni..?”

Dengan yakin permai menjawab “antara sebabnya ialah tulisan Ustaz Hasrizal ni..” permai lantas meminta dia luangkan sedikit masa membaca tulisan ustaz.

“aku rasa kau suka ustaz ni sebab bahasa dia bombastik..tapi aku rasa isinya biasa sahaja..” ulasnya dua hari kemudian.

‘yelah..aku suka bahasa ustaz ni yang kau kata bombastik tu..aku tak banyak duit macam kau setiap dua bulan masuk Speedy beli cd cerita Taiwan..(ratus ratus tau harga CD tu)’ Permai menjawab dalam hati. Entah kenapa bernada merajuk.

Ustaz Hasrizal istimewa sebab dia fasih menulis dan bercakap. Ada kan kita jumpa orang yang tulisannya sedap, tapi bila bercakap macam kurang ummph. Begitu juga sebaliknya. Tapi Ustaz Hasrizal, Permai suka tulisan dan kuliahnya. Pemilihan kata ustaz selalu tepat menggambarkan apa yang nak disampaikan. Disamping Permai kagum orang pandai (berdasarkan peperiksaan upsr, pmr dan spm ustaz..hahahaha) macam ustaz ni boleh ‘terjun’ masuk bidang agama, belajar di Jordan, kemudian berkelana di Ireland menjadi imam dan guru besar sekolah. Semuanya ini Ustaz buat dengan sedar dan cuba buat dengan betul bukan semata-mata mengikut arus dan nasib.

Permai langsung tak berat hati nak membeli Aku Terima Nikahnya walaupun masa tu tak ada tunang atau calon tunang. Melihat ‘kematangan’ Ustaz seiring masa melalui Secangkir Kopi Pengubat Letih, Di Hamparan Shamrock Ku Seru Namamu, Rindu Bau Pohon Tin, Diari Abah, dan lain-lain. Blog ustaz tak pernah Permai tinggal malah sentiasa menjadi penggalak untuk Permai cuba menulis di blog ini.

Membaca Ustaz, terasa membesar bersama-sama saif, naurah dan muiz. Tambahan kemudian ustaz memilih untuk mendalami ilmu pendidikan ketika Permai bertugas sebagai pendidik dan ada anak yang mesti dididik.  Jujurnya, terkadang Permai jadi risau dengan diri sendiri kalau-kalau Permai sudah sampai ke tahap taksub kepada Ustaz. Namun In syaa Allah dengan rendah diri dan sedar, Permai berusaha untuk memahami apa yang Ustaz ‘ajar’ dan menilai dengan akal sihat Permai berpandukan ilmu. Geramnya dengan diri sendiri sebab sentiasa suka dengan apa yang Ustaz kongsikan lewat Saifulislam.com, Facebook, Vlog dan buku.

#2 – Noor Suraya

Di Perpustakaan Awam Alor Setar Permai berjumpa buat pertama kali dengan Noor Suraya melalui Tanah Adriana. Oh tuhan..comelnya Fitri dan Aliya di Langkawi. Kemudian Permai mula mengikut Noor Suraya yang kadang-kadang buat Permai rasa watak-wataknya ada sekeliling Permai sahaja. Di Kedah, di Universiti Malaya, di Cameron Highland.

Ketika Permai berkenalan dengan penulis-penulis Jemari Seni (JS), rasa manis karya mereka buat Permai bangga sangat sebab tahu mereka akan ‘dikawal’ oleh Noor Suraya yang Permai percaya. Sayang sekali umur Jemari Seni tidak lama, namun Hlovate, Syud, Imean, Rodier dan lain-lain pengkarya JS sentiasa mewarnai monolog dan perspektif Permai. Itulah mahalnya Noor Suraya bagi Permai kerana beliau telah melahirkan ramai penulis lain. Usai membaca Noor Suraya (dan beberapa hasil JS yang lain), Permai jadi bersemangat untuk menulis sesuatu. Hubungan Permai dengan JS hanyalah sebagai penjual-pembeli sahaja, tapi kadang-kadang Permai perasan macam ada hubungan keluarga dengan mereka. Kalau ada yang sama mengenal JS, dan-dan rasa bahagia..

Jaja & Din Permai pilih sebagai salah satu barang hantaran perkahwinan. Membacanya kali kedua bersama Encik Damai lain rasanya..kami saling menyapu air mata bahagian Ustaz Din pulang tanpa jari tu. Novel duet Noor Suraya bersama Imean (Cintaku Luruh Di Oxford)  istimewa sangat kerana selain idea duet, latar tempat di UPSI, Trolak dan Taiping tu buat Permai ternampak-nampak Zuha dan Falah di mana-mana dalam jajahan Bidor yang Permai diami kini. Membaca Noor Suraya buat Permai makin mencintai Negeri Kedah dan loghatnya, serta Bahasa Melayu juga.

#3- Faisal Tehrani

Permai mengikut karya beliau dari zaman remaja Permai ketika dia mendapat jolokan ‘penulis muda yang sedang meningkat naik’. Makalah, cerpen, novel ataupun puisi, kalau dihasilkan oleh Faisal Tehrani maka Permai akan beri lebih perhatian. Membaca Faisal Tehrani seperti membaca suara hati sendiri dalam bentuk penulisan yang menarik. Banyak sudut pandang yang Permai ingin nyatakan ditulis dengan baik oleh beliau.. Hahahaha.

Tak ingat apa karya pertama beliau yang Permai baca, tapi rasanya Permai boleh mengenal karyanya  kerana penulisan Faisal Tehrani ada identiti yang tersendiri. Cerpen Semanis Epal yang menjadi silibus dalam KOMSAS Tingkatan 4 dulu antara yang seronok untuk dibaca dan dijadikan bahan bercerita bersama rakan. Kami bercerita tentang angan-angan belajar di luar negara..tentang kerja amal yang boleh kami buat..tentang buah epal yang sedap dan murah..tentang orang tua yang selalu kita abaikan..tentang jahat yang pelbagai bentuk dan yang ada dalam diri kita..

Tahun-tahun tingkatan 4 dan 5 itu Permai berulang-alik dari rumah ke sekolah dengan bas domestik. Sementara menunggu bas seterusnya, Permai akan singgah di Perpustakaan Awam Alor Setar. Di situlah Permai berjumpa dengan Cinta Hari-hari Rusuhan. Asyiknya membaca cerita dunia universiti yang insyaAllah akan Permai tempuhi setahun dua lagi jika keputusan SPM menyebelahi. Pun begitu, Permai sedikit terganggu dengan ilustrasi kulitnya kerana Permai rasa cerita itu ada kaitan dengan Hishamudin Rais yang pernah Permai baca kisahnya 3-4 tahun sebelumnya. Ohh..terganggunya sebab hero yang Permai bayangkan lain mukanya. Ciss..

Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur tahun 2010. Faisal Tehrani menulis ~Selamat menjamu selera, Permai~ pada helaian pertama ketupat cinta yang permai ikuti potong-potong dalam tabloid harakah. Perihal ini Permai dah tulis dalam episod 50.

 #4 – Tere Liye

Mula mengenal tere liye melalui karyanya hasil terjemahan Imean dalam Hafalan Solat Delisa. Ketika itu Permai mengandung anak sulung, Encik Damai ajak ke kedai buku dan bagi can pilih satu novel, begitulah awal kisah bagaimana Permai boleh ‘mengikut’ tere liye. Dia seorang penulis dari Indonesia. Adalah nilai antarabangsanya senarai penulis kegemaran permai ni..lalalalala..

Tere liye menulis genre fiksyen, namun dengan kritis memperihalkan keadaan ekonomi, kemanusiaan, pembangunan sosial, malah menyentuh aspek iman dan rohani dengan baik. Kadang isi ceritanya berat, tetapi dipersembahkan dengan cara yang ringan. Cubalah baca Rembulan Tenggelam Di Wajahmu. Aduh..untuk Permai, setiap kali mengulang, setiap kali itu tertegun. Genius sekali ceritanya. Sehingga Permai takut untuk menonton ceritanya di layar perak kerana expectation yang tinggi dalam imaginasi sendiri melalui novel.

Tere liye menulis sekian banyak. Koleksi Permai baru separuh. Dalam Rindu, Tere Liye dengan santai menyampaikan konsep jihad, Negeri Para Bedebah pula penuh aksi melarikan diri dari khianat dan koruptor, dari yang sekecil-kecil hingga sebesar-sebesar bedebah. Hujan memberi sedar tentang hubungan manusia dengan bumi ini bukan sekadar ‘biasa’ tetapi ada unsur emosinya. Kejarlah siri anak, siri bumi,dan belajarlah mencintai diri sendiri lalu bertemu cinta paling hakiki dari Tuhan.

#5 - Pahrol Mohd Joi

Dari mana mulanya kisah Permai-Pahrol?. Dari kisah Ummi Abi yang berjemaah bersama Ustaz Pahrol dalam Al-Arqam. Permai membesar membaca majalah almukminah, alqiyadah, yang tim redaksinya menerbitkan tulisan Ustaz Pahrol. Mungkin juga Ustaz Pahrol salah seorang editorial majalah, buku dan bahan bacaan lain terbitan al-arqam. Ketika itu, telah Permai fahami bahawa mungkin sebenarnya Ustaz Pahrol ini bukanlah ustaz agama, tetapi seorang penulis. Cuma kerana dia berada dalam al-arqam, dia harus dipanggil ustaz kerana semua orang lelaki dewasa adalah ustaz.

Istimewanya Ustaz Pahrol, gaya penulisannya santai, gaya bercerita, cara orang motivasi, tetapi mempunyai point-point untuk kita berfikir setelah bergulat dengan topik yang cuba diketengahkan beliau. Selain itu, Ustaz Pahrol ada bahasa bunga-bunga dan tahu bermain bunga-bunga bahasa atau kadangnya menggunakan gaya rima akhir perkataan yang hampir sama. Perhatikan tajuk buku-buku yang ditulis beliau, Allah Dekat Tiada Gawat, Kilas Dalam Kias dan sebagainya. Ini menjadi kelebihan yang sangat besar buat Ustaz untuk menulis lirik lagu yang sangat indah dan bermakna. Bagi Permai, membaca tulisan Ustaz Pahrol memberi Permai tambahan kosa kata dan menjadikan Permai berminat ‘mengasah’ kemahiran bahasa melayu dari segi pemilihan perkataan, susun atur ayat dan kena berani bermain kata supaya cantik, menarik dan unik.

P.E.R.M.A.I : Ahmad Lutfi penulis yang Permai percaya untuk membaca tentang politik. Ayman Rasydan pandai menulis tentang budaya dan geopolitik. Ramai lagi..pendek kata, suka la dengan semua orang yang pandai menulis..

Ep. 88 : Kematian yang menghidupkan

 Assalamualaikum dan salam sejahtera.


Hari ni Permai baca novel Hlovate 'Contengan Jalanan'. Lepas membaca buku yang best, selalunya idea mencurah-curah datang untuk Permai menulis. Oleh itu, diingatkan ya Puan Permai sayang..banyakkan membaca supaya blog ni boleh hidup dengan entry baru..


5 kematian yang menghidupkan hati Permai. Apa kena mengena novel ni dengan episod kali ni?. Pergilah baca novel ni..nanti kita bincang.


1. Umar bin Bakar.

Ini kematian pertama yang Permai ingat. Dia jiran Permai. Sebaya Permai. Meninggal tertimbus bawah runtuhan tanah ketika mandi manda di sungai kampung kami. Maghrib yang duka. Hati Permai dihidupkan dengan ingatan bahawa mati tidak kenal usia. Memberi Permai gambaran pilu sakit ibu bapa  yang menghantar si bongsu 9 tahun ke dalam liang terlebih dahulu. 


2. Ma binti Pin.

Setelah mendapat khabar ada kematian di Kampung Lama, Permai tertanya-tanya siapa yang mati. Mendengarkan yang mati itu Ma, Permai jujur sahajalah ya..ada rasa lega. Dia berpangkat mak saudara pupu Permai. Seorang OKU dengan kaki dan tangan tanpa fungsi. Setelah pemergian ibu dan saudara kandung, dia tinggal bersama ayah yang pikun dan diuruskan oleh jiran yang diupah. Hati Permai segera faham bahawa aturan Allah dalam setiap hidup dan mati sebenarnya bukan bergantung kepada faham-terima-logik kita, ia adalah urusan berserah sepenuhnya kepada Dia Yang Maha Mengatur. 


3. Nik Abdul Aziz bin Nik Mat.

Kenal orang ni?. Orang ramai memanggilnya Tok Guru. Ya Tuhan..dia adalah orang yang Permai rasa tak akan kiamat selagi dia masih hidup. Kau tahu kan, yang kiamat tak akan berlaku selagi ada orang yang beriman, berilmu, amanah, takutkan hari akhirat..? lalu apabila sosok ini pulang ke rahmatullah hati Permai dihidupkan dengan rasa rendah hati, takutkan kedahsyatan hari kiamat dan menilai amal sepanjang hayat Permai yang boleh dijadikan bekal. Hari yang pedih, sunyi dan tiada 'gangguan' daripada Thaqif selepas Permai maklumkan "Ibu sedih sangat, Tok Guru Ibu meninggal..". Permai perlahan belajar baiki rutin hidup supaya jadi muslim yang baik dari segi akhlak, amal soleh dan kefahaman ilmu.


4. Pian binti Isa.

Sedih. Permai menulis ini sambil menangis. Permai memanggilnya Tok. Dia jaga Permai daripada usia berpantang sehingga awal remaja. Zuhur yang khali selepas ummi mengkhabarkan bunyi suara pelik dari mulut Tok yang laih berbulan-bulan dalam jagaan ummi. Disusuli panggilan kedua yang Tok sudah tiada. 8 anak, 6 menantu, berpuluh cucu, berbelas cicit terdiam sepanjang proses mandikan dan kafankan sebelum subuh hari tu. Permai bagai terdengar suara ketawa, suara mengaji, suara berleter, suara zikir Tok..Rindunya. Inilah kematian yang mengingatkan Permai kepada kasih sayang yang hidup sehingga selepas matinya kita. 


5. Zahrah binti Abu Bakar.

Dia majikan pertama Permai. Dalam usia Permai 14 tahun, dia gajikan Permai untuk kerja-kerja mendobi, menyidai, melipat dan menyeterika pakaian isi rumahnya. Permai senang hati melakukan semua itu kerana hasilnya Permai gunakan untuk membayar yuran pengajian. Sambil bekerja Permai punya masa sendiri - me time - untuk bermonolog kemudian menumpahkannya lewat cerpen dan rencana. Waktu itu, Permai ada 4 buah buku tulis yang penuh dengan karya sendiri. Inilah orangnya yang buat Permai rasa nak cakap dengan tersusun, ayat berbunga berima, kemudian menulisnya semula dengan lebih baik. Dia orang mampu, jumpa di mana pun dialah tangan yang di atas. Dia beri kain cap, dia beri madu, dia beri minyak angin, dia beri kata hikmah, dia beri kenangan manis.


P.E.R.M.A.I : dah tulis sejak disember 2020, pos februari 2021. Sejenis apakah?

Ep.87 : Satu dekad pertama

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Permai bersyukur kami mulakan dekad pertama ini dengan sama-sama menyapu air mata selepas membaca Jaja & Din, bersoal jawab tentang isi buku Why men don't listen and women can't read maps dan berdiskusi dengan serius perihal kemana wang anda?. Tak lupa juga kami menghayati lagu saat lafaz sakinah dan bersembang panjang mengenainya. Kami sama-sama menanti episod seterusnya drama Jewel in the palace dan ikut berbahagia dengan love actually". Sebelumnya, dalam pra-dekad ini kami belajar "Aku terima nikahnya" dan sekian ramai kolumnis majalah anis dan majalah i, disamping audio ceramah Tok Guru Nik Aziz dan Ustaz Syamsuri yang sentiasa menjadi pilihan. Terlebih awal dari itu, kami belajar mata pelajaran sains rumahtangga dengan ummi-abi, mama-abah, tok-tok wan kami tentang bagaimana menanggapi alam perkahwinan yang rencam dan mencabar. Semua ini selalu menjadi bahan untuk kami berbual santai atau serius kemudian membentuk sudut pandang kami sebagai pasangan dalam dekad pertama ini. Permai sungguh bersyukur.

Dekad pertama ini adalah tahun-tahun kami mencari titik persamaan. Yang tak reti makan salad & ulam. Yang jarang pekena ikan darat. Yang tak suka kicap. Yang makan kena berkuah. Yang semua benda kena cicah sos. Yang pantang makan tak ada etika. Yang nak mencedok sudu, sudip mesti guna tangan kiri. Ahhh..sekian banyak halnya, baru tentang makan sahaja..belum segala tiap titik yang lain. Tahun-tahun ini kami belajar tentang belajar dan terima serta belajar dan berubah.  Berazam - berjaya, berazam - gagal, berazam, setiap hari. 

Orang kata, 5 tahun pertama sangat penting bagi sesebuah rumahtangga. 5 tahun pertama kami Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Dan Permai ingin mengenang dekad pertama ini dengan senyuman.

Mungkin kerana Permai jenis yang 'enjoy the moment' ~ sebenarnya Permai belajar ini dari ibu ~ Permai menikmati semua senyum, ketawa, air mata dan drama perjalanan satu dekad ini. Mengizinkan diri untuk rasa kecewa, menyampah, gembira, bangga, sedih, mengamuk dan boo layan dengan Encik Damai. Sebab dari mula lagi Permai tahu bahawa tak mungkin Permai akan suka semua tentang Encik Damai kerana latar belakang, keupayaan, minat dan banyak perkara kami adalah berbeza. Kita boleh pilih untuk toleran, tapi bukan dengan membebankan. Kami sentiasa memilih percaya. 

Permai ingin mengenang satu dekad ini dengan senyuman. 

Mengenang kilometer yang pernah kami lalui dengan motor-kereta-bas-keretapi, 

mengimbau kilogram yang pernah 60 - 30 - 70, 

mengingati minit-jam-hari-bulan-tahun kami pernah berjauhan 

dan merenung setiap sen-ringgit yang pernah kami habiskan untuk menjayakan 10 tahun ini. 

Melihat orang lain berpasangan- dan menambah pasangan, melihat pasangan  yang ditinggalkan - hidup atau mati, malah melihat orang lain memilih bersendirian sering menjadi bahan refleksi bagi kami. Banyak sangat yang kami dapat dan perlu pelajari seiring peningkatan usia. 10 tahun berlalu, matang dan mentah silih berganti. Menjadi pengalaman.

Dan Permai ingin mengenang satu dekad ini dengan insaf.

Melihat rumahtangga ummi-abi, mama-abah sudah cukup untuk kami panjatkan syukur atas peluang memiliki pasangan yang kami rasa sepadan antara satu sama lain. Dulu, Permai suka lelaki cina hitam manis macam Louiss Khoo, pandai bercakap di khalayak awam macam Aznil Nawawi, meminati penulisan dan persuratan macam Zainuddin dalam tenggelamnya kapal van der wick. Namun, sedekad ini Permai suka En. Damai sahaja walaupun tak hitam manis, tak pandai bercakap di khalayak dan tak minat bersurat.

Seperkara yang selalu En. Damai ingatkan ialah, pasangan kita adalah pinjaman. Permai sedih dengan peringatan ini. Walaupun kita tahu tentangnya, lama sudah kita maklum bahawa kita tak akan kekal selamanya dengan pasangan, kita akan berpisah, hidup atau mati. Namun sedih pilu itu tetap hadir, mengikut kita ke mana-mana. Permai pilih doa supaya ditetapkan hati dalam menyayangi pasangan, agar sayang ini tak pernah membenarkan kita berbuat perkara maksiat. Doa supaya setiap kali diuji berkaitan pasangan, Permai tetap sedar itu ialah ujian kemudian mengambil langkah-langkah sepatutnya menangani ujian. 

Dulu, Permai suka menulis diari. Menulis apa sahaja dalam sebuah buku. Ternyata perkahwinan telah merencatkan tangan Permai dengan rutin yang pelbagai, dunia berpasangan dan beranak pinak mengambil cukup banyak masa Permai. Mutakhir ini, melihat anak-anak menulis diari sementara ibu cukup payah meluang masa menulis diari, atau sekurang-kurangnya menulis di blog, atau paling tidak menulis di facebook menyedarkan Permai satu dekad terlalu sekejap.

Permai insaf. Daripada berdua sehingga berenam kini, sebentar sahaja masanya. 10 tahun tak terasa. Janganlah 10 tahun ini sia-sia tanpa satu pun yang terpilih sebagai alkhair yang memberatkan timbangan amal baik Permai. 

Dalam dekad pertama ini kami saling mengasihi, cuba memahami dan berbahagia. Menuju dekad kedua yang entah dapat dicukupkan atau tidak ini, kami ingin selalu tersenyum dan menginsafi nikmat ini. 


P.E.R.M.A.I : Terima kasih En. Damai atas pahit manis satu dekad. Alhamdulillah.

Ep.86 : Tersilap

Assalamualaikum, salam sejahtera.

Setiap kita pernah buat silap. Silap kecil. Silap besar. Ada yang kita kesali. Ada yang kita tak endahkan. Ada yang kita nak orang maafkan dan orang pun maafkan. Ada yang kita nak orang maafkan, sayangnya dia tidak pernah lupakan. Paling sedih..ada kesilapan yang kita buat berulang kali..

Permai seorang guru sekolah rendah. Kerja mencetak peribadi manusia pada umur kritikal yang akan membentuk bagaimana dia akan bersikap nantinya. Sekali silap kecil cetakan, mungkin ada kesan yang besar pada hasil akhir. Bagaimana kalau dua kali silap?. Bagaimana kalau tersilap besar?. Bagaimana mengurangkan kesilapan?. Bagaimana memperbaiki kesilapan?.

Doktor buat silap, seorang pesakit boleh mati. Guru buat silap, satu generasi boleh rosak. Pernah dengar orang cakap begini?. Cakap-cakap ini sangat menghantui Permai. Membuatkan Permai selalu mengingatkan diri agar tidak berbuat silap. Mana mungkin!. Oleh itu, Permai doakan semua murid dapat maafkan Permai dengan ikhlas dan sedar. Cepat atau lambat. Kemudian perbaiki apa yang telah Permai buat silap. Ambil kesilapan Permai itu sebagai iktibar dan menginsafi bahawa semua orang buat silap dan semua orang layak dimaafkan.

Mungkin itulah juga yang mendorong Permai kekal tersenyum setelah seorang doktor datang ke katil dan berkata.
"macam mana lah puan boleh tahan sakit tak dapat buang air kecil..?memang bahaya betul ni puan, dah hampir 7 liter ni.." Permai yang baru sahaja selesai proses UTI setelah 6 hari bersalin cepat-cepat senyum. Jangan marah..nurse dah sangat baik menyambut kelahiran anak Permai seorang diri sahaja..kemudian teruskan proses jahitan sehingga tersilap jahit sikit..

Itulah yang cuba Permai terapkan kepada anak-anak dan murid-murid, bahawa setiap satu tindakan kita ada sebab dan akibat. Jangan sesekali takut dengan kesilapan sehingga terdorong untuk melapiskannya dengan kesilapan lain tanpa hujung. Sebaliknya tetaplah berhati-hati agar setiap kesilapan diperbaiki dan tidak sesekali diulangi.

P.E.R.M.A.I : Permai pernah buat satu kesilapan yang bila dikenang, Permai ingin padam gambaran wajah sesal ibu Permai saat kami bercakap tentang perkara tersebut.

Ep. 85 : Katakan yang sebenar

Assalamualaikum & salam sejahtera.


"right is right even no body do it.."

Si sulung Permai ada buat satu perkara yang si ibu rasa geramnya la haiiii..lalu Permai adukan kepada En. Damai. Kami setuju untuk tegur kesalahan anakanda seorang ni..


"Ibu cakap kamu buat ..bla..bla..bla.."


ala..ayah ni pun..jangan la cakap ibu yang mengadu..aduhai..


"Ayah pukul tapak kaki ni sebab kamu dah 3 kali ayah ibu bagi amaran. Apa yang kamu buat tu betul ke salah?"


Elok sudah reda tangis dalam pelukan ibu. Si sulung ini mengumam

"Rasa macam nak telefon polis je.." oh anak..

"Hmmm..sebenarnya kan, memang kamu boleh buat laporan polis..apa-apa yang kamu tak selesa dan rasa tak patut diperlakukan kepada kamu, kamu boleh laporkan h polis atau orang lain yang bertanggungjawab contohnya atuk atau jabatan kebajikan.." ibu memilih jeda kerana reaksi si sulung seperti sedang memikirkan sesuatu.

"kamu sangat dilindungi..kamu berhak untuk mendapatkan perlindungan daripada apa-apa perkara yang mengganggu emosi, fizikal dan mental kamu..."

"maksudnya?"

"contohnya..ada orang pukul kamu..itu gangguan fizikal. Contoh lain, ada orang ejek kamu..itu gangguan mental. Semua perkara yang kamu rasa tak suka orang buat kat kamu..kamu patut laporkan..kat ibu ayah atau cikgu atau sesiapa sahaja yang kamu percaya.."

ibu berkira-kira untuk masukkan point gangguan seksual..

"Apa syarat-syaratnya ibu..?"

"Syarat apa?untuk buat laporan?" si anak mengangguk.

"Syaratnya kamu kena bertanggungjawab atas laporan tu..kalau orang pukul, kamu rasa tak selesa, marah...rasa nak laporkan biar dia kena tangkap..tapi rupanya dia pukul sebab kamu curi duit dia..itu tandanya kamu tak bertanggungjawab atas laporan tu.."


P.E.R.M.A.I : tolong..Permai perlukan advokasi pendidikan membela anak-anak.

Ep.84 : syukur

assalamualaikum dan salam sejahtera.

syukur.
permai tiba-tiba boleh log masuk blog ni.
alhamdulillah.

P.E.R.M.A.I : Alhamdulillah