Ep. 73 : Hidupkan alquran

dulu-dulu..
aku kena hafaz semua surah dalam juzu' 30 dalam tempoh 2 tahun..kalau dah habis pun kena ulang sepanjang 2 tahun tu..

banyak la yang aku kena betulkan sewaktu tasmi' terutama makhraj huruf qaf dan kho..selain aku amat lemah nak ingat nama surah..

Tok yang balik dari usrah kata, mana boleh panggil nama ikut suka..surah alha..surah alam tarokai..surah qulhu..salah sebab 'potong' kalimah

dulu-dulu..
kami sedang sembang tentang tersilap letak nama..orang dulu2 kan banyak kes tersilap letak nama anak kerana salah faham..Mak Cik aku yang sedang isi beras dalam periuk tiba-tiba cakap..nama Mat Sabu tu asalnya nama Allah 'Assoburusy syakur'..

Pak Ndak aku bantah..mana boleh potong macam tu..assobur satu nama..asysyakur satu nama..

Mak Cik jawab..mungkin saja..kan banyak orang tersilap letak nama..

dulu-dulu..
Kami dalam perjalanan balik dari dengar ceramah di Pokok Sena..ternampak signboard nama-nama tempat sekitar..

Pak Su aku kata..nama Naka Nami Kota ni disebut sebaris dalam alquran walaupun Kota dok jauh..lalu dia baca potongan ayat yang ada nama 3 tempat tu..

sambil berniat nak balik cari dalam alquran nanti..aku pilih diam sahaja..manalah aku pandai nak berhujah dengan pemidato dan pendebat terbaik sekolah tu..

sekarang..
kalau nak pilih nama anak atau ada dengar nama2 sedap disebut..aku cari perkataan asal di dalam alquran..sebabnya aku teringat kat Pak Tam aku..

dulu..untuk anak sulungnya..Pak Tam pilih nama Munibah..aku cakap tak pernah dengar nama tu..uniknya..dia kata ada dalam alquran, ayat sekian2..lepas tu aku rasa seronok pula bila sampai ayat yang ada nama aku..rasa seronok bila tahu ayat yang ada nama aku tu cerita tentang sekian2..

lagipun..mana aku berani nak memandai pilih nama bahasa arab ni...percuma aje kena kuliah dengan para ahli alquran dalam keluarga besar aku ni...

sekarang..
Tok dan Pa Tam dah tak ada..Mak Cik, Pak Su, Pak Ndak kerjanya mencerahkan orang ramai..sembang cara 'budak-budak' begini hanya aku yang tiba-tiba terimbau..

sekarang..
orang bercakap pasal almalaula'la dalam alquran dan aku terkenang kesungguhan kita 'memindahkan' alquran dalam kehidupan seharian..

semoga Allah bantu..

Ep. 72 : Ikan kerisi

Ahad ialah hari pasar pagi di Sungkai.

"ada tu ikan kerisi, ayam dan sotong yang macam tu dah letak dalam sinki"

"ikan kerisi macam mana?"

"macam ikan merah tu.."

uwaaaa (menangis tak berlagu)

lalu sambil siang ikan kerisi..aku susun ayat untuk buat post ni

***
"nak kena pi lepas zohoq ni..satgi hang besiang ikan tu..buat goreng ka apa ka.."

"ha ha.."

siang ikan ni busuk lagi membusukkan..aku malas dan terkial-kial juga walaupun dah masuk kelas menyiang ikan dengan Mak Cik Asmah dalam sesi kokurikulum. Selesai menggoreng sebahagian ikan, aku terfikir perlukah aku masak satu lagi menu?.

Di sini, di rumah tok ni menu yang rutin ialah sambal ikan atau ikan masak asam pedas (yang versi cair tu..kau tahu kan?). Dua-dua aku tahu masakkan..cuma terasa nak buat kelainan la..lagipun kena buat sesuatu dengan ikan2 ni..mana ada peti ais nak simpan ikan2 yang aku tak tahu nak buat apa ni..

***
"...hmmm..tak pa la..boleh makan jugak..Allah tulis rezqi kita sekian macam ni..sekian macam ni.."

aku kunci mulut, pasang telinga dan buka hati melihat ikan kerisi yang aku goreng bersisik-sisik sebab aku siang tak buang sisik!!!

ya tuhan..trauma la dengan ikan bersisik ni..

#alfatihah

terima kasih tok..semoga tenang di sana. Menuai hasil amal bakti yang sekian banyaknya untukku..

Ep. 71 : Aku dan media sosial

tahun y2k..waktu ada kawan yang ada akaun mirc, aku tumpang tengok sahaja..ada yang siap berkawan dengan orang vietnam dan india lagi..bila dia tersengih2 kawan vietnam tu cakap dia kiut..aku tercari2 kat mana perkataan kiut tu..kemudian aku tanya..'ni dia cakap apa?cute tu maksudnya apa?'jari ku tunjuk pada perkataan cute..aduhai terketar2 jariku tersentuh skrin komputer.

berikutnya zaman yahoo messanger (ym), aku melayan ym di cyber cafe (cc). cc tumbuh banyak..laku keras..rumah aku yang di dalam hutan..di tepi bukit pun berani buka cc..perniagaan yang 'kena'

zaman belajar di pra universiti..nak akses internet kena pergi perpustakaan..habis baca buku atau cari maklumat dalam buku..pergi cari blog kegemaran..masalahnya, perpustakaan universiti amat amat amat sejuk gedi..tak boleh nak poye2

kemudian, dah ada telefon bimbit dan laptop sendiri..meletup keluar macam2 jenis media sosial..dan aku kekal dengan ym sahaja..rasa selamat sebab setting invi...K.Aju share lagu Muhasabah Cinta ~ edcoustic pun melalui ym sebab sepanjang duduk kat BKS API dia akan ulang2 lagu tu..aku pun jadi terhafal & nak juga ulang2 macam tu..

tahun2 di universiti..aku jadi yakin untuk  simpan hati pada seseorang..sehingga 'memaksa' aku untuk menambah satu lagi akaun media sosial..

tapi sebelum bab itu, tahun 2007 dilancarkan satu animasi Buatan Malaysia namanya Upin Ipin. Roomate (tumpangan..hihihi) aku ada kelas di FSKTM, maka wajarlah dia kenalkan kepada kami animasi tu melalui telefon bimbit sony beliau sebelum sesi berbuka puasa. Wahhh..comelnya upin ipin..tak keras macam animasi2 sebelumnya. Tapi waktu itu, dalam kepala aku terfikir perkara lain juga..bahawa apa yang boleh tengok dalam tv..dah boleh tengok dalam telefon bimbit sahaja. Harus diingat, bahawa ketika itu telefon bimbit aku Nokia 33** sahaja, jadi mestilah aku kagum dengan telefon bimbit yang boleh mainkan video

Jadi aku minta kawan yang tayang cerita upin ipin ni untuk bantu aku buat akaun friendster. Gunanya untuk aku curi2 tengok 'orang yang tak tepuk sebelah tangan aku'. Jauh aku kona sebab dalam bilik aku, cuma aku yang tak ada sesi cakap bisik2 belakang bantal, bawah selimut. Susah dapat roomate yang prihatin ni..sedang sms masuk pun depa akan tanya 'kau sms sapa?'. Ni kalau tahu ku ada seseorang..memang tak selamat la aku

Seronok juga sebenarnya ada akaun friendster ni..aku kira maju setapak lagi dalam hal media sosial. Boleh la aku tumpang cerita kalau ada kisah pasal friendster. Cuma itulah, kalau dah dari awal niatnya dah tak betul, tiap kali buka friendster..rasa bersalah akan timpa menimpa. Aku ni pernah belajar di pondok..sedikit sebanyak rasa malu atas perkara lagho ni buat semangat aku menurun. Tambah pula, dengan tengok2 gambar si dia tu tak pula menambah apa2..aku pilih putus harap.

Akaun aku kosong sahaja, tak ada lagu, cursor cantik2, wallpaper glitter bagai. Pun begitu, friendster ni mencipta dingin dengan seorang rakan. Manalah aku tahu dia ada hati dengan abang seorang rakan friendster aku yang kebetulan junior sekolah aku dulu. Jadi, fikirnya aku berkawan dengan si adik di friendster sebagai batu loncatan untuk berkawan juga dengan si abang. Oh malunya aku...dah la niat tak betul..ada orang salah faham niat aku pula..baiklah, lupakan friendster, ym sahajalah...

Baik. Mari buat blog. Aku suka blog sebab boleh tulis panjang2. Orang yang datang baca pun tak mesti jadi kawan. Ruang untuk interaksi boleh pilih untuk letak atau tidak..kalau letak pun biasanya tulis.

..blog walking
..nice article

Ada ruang komen, boleh komen ikut tajuk. Yang langgar tajuk pun ramai aje.

Pada aku, blog ni selesa. Aku buat senarai link yang aku akan klik setiap kali buka blog. saiful islam, pamiez, tukar tiub, tanah andriana dan lain-lain. 'sepanjang lembaran maya' antara kawan yang tulis blog sampai sekarang.


Sela masa antara menjauhi friendster dan membina blog, aku akan konvo. Kami ada makan2 jabatan. Seusai bergambar di trade mark alma mater ku..perlahan aku menyebut.

"nanti bagi aku tengok gambar2 ni..aku nak masukkan dalam laptop aku.."

lalu telingaku menangkap satu lagi saran

"nanti tag je kat fb jabatan..jenuh nak tag sorang2"

Dummmm..

tanpa facebook..aku tak ada apa2 tanda pernah berdiri dan tersenyum bersama rakan dan pensyarah tepat di hadapan DTC itu.


Majlis kenduri aku tak ramai rakan yang dapat hadir. Aku yang tak menjemput. 2 minggu sebelum majlis, aku kemalangan dalam perjalanan mengirim kad2 undangan ini. Tidaklah teruk, tapi sakit juga..  Kad bertebaran di atas jalan..cermin sisi motor dah patah..aku nampak sebuah bas makin mendekat ke tempat aku sedang duduk2 menghilangkan sengal ni.

Baiklah, mari bangun selamatkan diri dan motor.

Aku agak ralat. Tapi cuba bertenang. Jadi dalam masa berbaki, aku kirim emel jemputan mengikut senarai yang aku ada. Kata rakan sebilikku "orang sekarang ok je jemput guna fb..awak je yang kad kad...".

Baiklah, kekal tenang..

Akhirnya aku ada fb..profil picture aku ni memang tak pernah bertukar dari hari pertama akaun dicipta. datanglah bersih, merdeka, rabia..begitulah adanya..

Akhirnya aku ada whatsapps..orang dah cerita macam2 dalam grup..aku baru nak minta di 'add'..

Akhirnya aku ada telegram..gunanya untuk hantar fail yang berat sikit..

Akhir2 ni..aku rasa nak off dari media sosial..kerana aku rasa semak sangat la apa yang dibincang melalui media sosial. Sekian.

Ep. 70 : Makluman

salam.

Permai sedang buat cerita, Projek " Budak Pondok". Projek yang dah makan banyak tahun juga tapi perkembangannya sangat lambat. Tolong doakan moga berjaya ye. 

Kalau ada yang sudi bagi komen, kecil tapak tangan, nyiru saya tadahkan. Terima kasih semua.

P.E.R.M.A.I: budak baru belajar

Budak pondok


Kita di tahun berapa ? 1994

Berapa umurku? 8 tahun

Hari ini hari pertama persekolahan tahun 1994. Hari pertama persekolahan di sini mudah sahaja. Tak perlu berkenalan atau malu-malu. Kami sudah berkenalan tahun yang lepas. Orang yang sama juga. Semua persiapan sudah bermula dua atau tiga hari yang lepas. Pelajar asrama juga sudah sampai awal. Buku-buku teks juga sudah ada dalam beg.

Di sekolahku ini, buku-buku teks tidak datang daripada kementerian. Buku-buku ini disusun sendiri oleh guru-guru mengikut kepakaran masing-masing yang akan menjadi silibus mereka nanti. Jadi buku-buku ini dicetak sendiri oleh unit cetak sekolah. Jual pun murah sahaja. Tapi disebabkan ada banyak mata pelajaran, jadi banyak jugalah belanja awal tahun persekolahan.

Aku? Aku tak perlu risau tentang buku teks. Aku hanya tinggal tulis namaku di bawah nama Syed Ali dan Syarifah Aliah sahaja. buku-buku itu warisan daripada pak cik dan mak su ku. Buku-buku ini masih elok. Cuma memang  boleh cam ini bukan buku keluaran terkini kerana kulit luarnya pasti berbeza setiap tahun. Dan perkara yang lebih baik ialah aku boleh berlagak dengan kawan-kawan la lepas ini sebab buku-buku arab sudah bergantung-gantung makna bahasa melayu di bawahnya. Mudahlah pengajianku nanti. Cuma buku hilal sahaja yang sudah buruk. Benci pula aku tengok gambar-gambar orang dalam buku itu sebahagiannya dipakaikan cermin mata. Ada yang ditambah tahi lalat serata muka. Buku yang menggunakan kertas lembik kuning itu sudah lusuh dan diconteng sepenuhnya. Tak apalah..tahulah aku apa yang patut dibuat nanti.

#buku hilal

Sebenarnya bukan aku sahaja menerima nasib begini. Contohnya Amani, pelajar cantik dan pandai itu pengguna ketiga juga selepas abang dan kakaknya. Tapi bukunya banyak yang elok lagi. Kemas sahaja dibalut. Tak comot dengan makna yang bergantungan. Solehah pun gunakan buku terpakai. Dia pengguna keempat. Kakak-kakaknya selang setahun sahaja. Jadi Solehah ada kakak di kelas 6,5 dan 4 ibtidaiy.

Oh, umurku 8 tahun. Tapi aku di kelas 3 ibtidaiy. Hmmm..maksudnya darjah 3 lah lebih kurang. Bukan kerana aku lahir 1 januari, tapi di kelas 3 ibtidaiy ini kami campur-campur umur. Paling tua ada yang sudah 11 tahun, yang paling muda aku bertiga dengan Hafizah dan Nisa. Sebenarnya bukan kelas 3 ibtidaiy sahaja yang ada pelajar campur umur..semua kelas di sekolah ini macam tu lah..jadi aku tak tahu siapa yang lebih tua, sebaya atau lebih muda daripada aku.

Kelas kami terletak di bangunan 2 tingkat. Namanya bangunan Majidiyyah. Ia hasil sumbangan orang kaya yang namanya Abdul Majid lalu diabadikan sebagai nama rasmi bangunan tersebut. Kami di tingkat bawah. Atasnya adalah asrama untuk pelajar perempuan ibtidaiy. Aku selalu dengki dengan kawan-kawan yang tinggal di asrama. Kalau tertinggal buku Cuma perlu panjat tangga untuk ambil buku. Aku pula perlu berjalan (atau berlari?) melintas sungai, padang, kedai runcit dan rumah-rumah untuk ambil buku sahaja.

#lukis majidiyyah

Kami tak boleh pakai kasut di dalam kelas kerana kami akan duduk atas lantai sahaja dibalik meja panjang. Lantai itu di pasang tikar getah (yang sepanjang tiga tahun aku belajar di situ tidak pernah bertukar).  Satu meja panjang boleh dikongsi tiga atau empat orang. Oleh kerana aku sudah kenal rakan-rakan kelasku dari tahun lepas, tahun ni teman semeja, bahkan susun atur tetap akan sama seperti tahun lalu juga. Bezanya nanti sewaktu menulis tarikh sahajalah. Seragam sekolah kami pun menarik. Untuk pelajar perempuan, tudung dan jubbah biru gelap- blue black- yang fesyennya tak kisah asalkan jubah. Lelaki pula jubah putih dan berserban putih.

#meja panjang

Sekolah apa ni?

Namanya Madrasah Sa’adatud Daroin

Pondok kah?

Tidak ada pondok

Sekolah agama?


Ya, sekolah agama.

Ep. 69 : Masjid Asy Syarif

Assalamualaikum.

Seorang pensyarah yang dulunya seorang guru pernah ceritakan. Sewaktu pertama kali 'posting' mengajar tahun 1988, beliau ditempatkan di Kuala Selangor. Ibunya di Kelantan berpesan untuk beliau tuju ke dua tempat penting dan cari dua orang penting. Ke masjid mencari imam, ke rumah penghulu mencari ketua kampung. Begitulah, kita tak harus berpisah dengan masyarakat. Begitulah, Hari-hari pertama di Meru, banyak masa yang Permai & En.Damai habiskan di Masjid Asy syarif.



Masjid ini bangunan ikonik Meru. Terletak di tepi jalan selepas simpang empat utama Pekan Meru, tentu sekali Masjid Asy syarif adalah tumpuan Permai & En.Damai untuk memulakan hidup di sini. Kami bersantai di ruang legar antara bilik-bilik yang ada di dalam masjid. Kami sedang akses internet menggunakan khidmat jalur lebar percuma masjid untuk mencari rumah atau bilik sewa sekitar Meru, Klang di laman sesawang.

"Maaf, apa hubungan kamu berdua?, tak elok buat macam ni..tambahan dalam masjid pula.."

Wah, gugupnya ditangkap begini!!

"Kami suami isteri.." Lalu, dihulur kad akuan nikah. Mujurlah En. Damai beriya minta Permai cepatkan permohonan kad tu. 

"...kami sedang mencari rumah sewa.." Begitu En. Damai menyambung. Permai dah jadi patung cendana. Malunya kena tangkap dok berbincang-bergelak-bersembang berdua-duaan macam ni..

"Oh..masjid ada rumah wakaf..tapi baru je orang menyewa masuk..Meru ni ada banyak rumah sewa..tapi cepat je orang sambar kalau tahu ada rumah sewa kosong.." Hubungan kami & masjid menjadi cair dan akrab dengan permulaan begitu. Aduhai, indahnya..

Tapi kan..kasihan En. Damai tu..selain kena tangkap basah, dia pernah kena tangkap kering juga oleh AJK Masjid. Kisahnya, dia menumpang tidur di Masjid kerana waktu tu Permai menyewa bersama 2 orang anak dara. Tentu sekali membawa lelaki masuk ke rumah adalah suatu larangan mandatori. Jadi, En. Damai pilih tidur di masjid. Sudahlah dihurung nyamuk, elok sahaja mata dapat lelap, dia dikehendaki masuk ke bilik khas untuk diambil gambar manakala kad pengenalannya disimpan sementara untuk keselamatan dan langkah berjaga-jaga pihak masjid.

Hari-hari berikutnya, kami kerap ke masjid ini kerana ia makmur dengan kuliah daripada bintang ternama dalam kalangan pengkuliah selain ada pelbagai program yang konsisten dan mesra, jemaah pun ramai. Seronoknya kuliah pagi sabtu ~fiqh siyasah, sementara menunggu aktiviti kokurikulum bermula. Boleh santai mendengar kuliah di pondok wakaf sambil makan nasi lemak.

Bulan ramadhan, seperti kebanyakan masjid juga, Masjid Asy Syarif raikan orang berpuasa dengan agenda kuliah iftar- iftar jamaie - solat jemaah - kuliah. Permai selalu dibawa ke sini. Di sini Muhammad Thaqif & Muhammad Hafiy dikenalkan dengan masjid dan adab-adab hidup. Pelajaran yang sangat penting untuk mereka. 

Permai pernah datang buang sampah di masjid ini. Minyak masak terpakai dan  bahan-bahan yang boleh dikitar semula boleh dihantar ke sini.

Permai akui, waktu pertama kali terserempak dengan YB Dr. Rani (adun Meru) di sini, terujanya lain macam. Kemudian, kawan-kawan dan En. Damai sahkan yang YB memang selalu imamkan solat jumaat atau solat fardhu lain di Masjid Asy Syarif ini. Jadi, mereka kata..tak ada apa nak terujanya..pemandangan biasa.

Baiklah...
biasa sahajalah ketua menjadi imam solat..

Jadi,
biasa- biasakan lah ye..


Sebenarnya, sekitar masjid Asy Syarif ada banyak masjid dan surau. Separuh Persiaran Hamzah Alang sahaja dah ada tiga surau. Inilah yang seronoknya tinggal di Meru, panggilan azan itu sahut menyahut. Tinggal lagi, kita akan menjawab seruan itu dengan segera atau tangguh?sendirian atau berjamaah?.

Ep. 68 : perjalanan masih jauh.


Permai memandu menuju ke klinik. Alhamdulillah dapat petak parking yang dekat sahaja dengan pintu masuk, tak perlu menapak jauh. Masuk dalam ruang menunggu, Alhamdulillah orang tak ramai hari ni. Tapi, lamanya menunggu..tak dipanggil. Permai asyik pandang jam sahaja. Dari pukul 9.30 pagi hingga 12.20 langsung tak ada pesakit lain yang datang. Tapi Permai masih belum dipanggil berjumpa doktor. 12.25 nombor giliran bergerak, sekarang masanya untuk Permai jumpa doktor.

“Maaf ye puan, kami dah nak rehat ni. Saya bagi puan ubat,makan ikut peraturan. Kalau masih tak ok, ubat ni boleh dapatkan di farmasi. Tapi harapnya cepat baik.”

Haaa?? Itu je?..hmmm ok la..sekurang-kurangnya dah boleh balik, tak perlu menunggu lagi dah.

Lalu Permai keluar menuju ke tempat letak kereta yang sudah lengang. Ya Allah! Kereta hilang. Tak ada di petak parking tadi. Malah tak ada langsung kereta yang lain.

Ya ALLAH..tu bukan kereta Permai tu..kereta pinjam sahaja..macam mana nak menjawab nanti?. Aduhai…tolonglah..jangan hilang sekarang..waktu tengah sesak nak pakai duit untuk perkara-perkara lain. Geramnya kat diri sendiri. Tak habis-habis fikir, aku ke yang cuai? Aku ke yang silap letak?.

Sedihlah macam ni..

Permai pergi ke pondok pengawal, ada 3 orang yang berpakaian uniform dan seorang lagi berbaju biasa sedang berbual-bual. Masing-masing dengan selamba beritahu tak perasan  ada kereta saga warna perak di sini. Permai minta nak tengok CCTV. Sakitnya hati mendengar jawapan..

“itu hiasan je..untuk takutkan pencuri ke petugas ke..”

“buat laporan polis sahajalah..tapi puan kena tahan la..entah bila kes boleh selesai..”

“eh..ada ke kes yang selesai?” disambut ketawa beramai-ramai.

“nak kami cari pun boleh. Kami ada satu kamera yang ok..tapi ada bayar sikit la..sikit bayar..sikit tengok”

Permai cepat-cepat semak dompet..RM6..

“hmmm..tak apalah  saya tengah tak ada duit ni..”

Matahari pukul 1.30 faham sahajalah..nak minta tolong siapa ni?. Telefon bimbit pula tertinggal dalam kereta tadi.

Geramnya..letihnya..

Permai berjalan rentas sebuah sekolah. Ada sekumpulan pelajar yang sedang leka dengan gajet masing-masing. Permai tanyakan arah ke hentian bas atau telefon awam. Di jawab tak tahu tanpa angkat muka sekilas pun. Oh aduhai…

Teruskan lagi perjalanan, rentas sebuah taman yang sedang dalam pembinaan. Pokok-pokok pun belum betul ‘masak’ lagi..kering sahaja..

Tiba-tiba terdengar suara kanak-kanak menangis, Permai segera berlari mencari arah suara tangisan tersebut. Kelihatan dua orang kanak-kanak sedang bertangisan sambil sibuk cuba menutup satu punca air. Oh, terowong air macam bermasalah. Permai cepat-cepat arahkan mereka lari dan cuba dapatkan bantuan. Air semakin kuat menolak tanah. Rasanya memang tak tertolong lagi dah. Permai hampir tertimbus dalam tanah berlumpur.

Permai terjaga.
Alhamdulillah Cuma mimpi..
Mana ada doktor yang lalai dalam kerjanya..
Mana ada pengawal keselamatan yang culas dan buat tak bena sahaja..
Mana ada pelajar sekolah yang kurang ajar..
Mana ada kontraktor buat kerja halai balai
Tak ada semua tu kecuali dalam mimpi..


P.E.R.M.A.I : bukan main..mimpi pun tentang isu integriti.